Kenalkan Dunia Bahari kepada Generasi Muda, Dinas Kelautan dan Perikanan DIY Gelar Festival Budaya Bahari 2019

09 September 2019 - 12:57

Diskominfo – Guna meningkatkan pengenalan pemahaman dan kesadaran generasi muda dan masyakat akan kekayaan kelautan yang ada di DIY, Dinas Kelautan dan Perikanan DIY menggelar Festival Budaya Bahari 2019 di Pantai Baru Ngentak Poncosari Srandakan Bantul. Minggu (8/9).

Menurut Kadinas Kelautan  dan Perikanan DIY Ir. Bayu Mukti Sasongko, M.Si dalam laporannya mengatakan, kegiatan Festival Budaya Bahari ini sebagai salah satu upaya mewujudkan visi gubernur DIY yakni menyongsong abad samudera Hindia untuk kemuliaan martabat manusia jogja, kali ini dengan tema laut masa depan bangsa.

“ Pelaksanaan kegiatan Festival Budaya Bahari 2019 ini terdiri dari 8 kegiatan yang melibatkan sekitar 2000 orang. Kegiatan FBB 2019 terdiri dari lomba perahu nelayan yang diikuti oloeh 50 perahu motor tempel, lomba pancing pasiran 300 orang, pameran dan bazaar produk kelautan dan perikanan terdiri dari 50 stand, bersih pantai yang diikuti oleh 600 peserta, sepeda bahari diikuti oleh 300 peserta terakhir sosialisasi dan seminar budaya bahari diikuti 200 peserta, “ terangnya.

Tujuan lain dilaksanakannya Festival Budaya Bahari 2019 adalah untuk  menggali dan menumbuhkembangkan rasa cinta generasi muda dan masyarakat akan keberagaman sumber daya kelautan yang mengarah kepada upaya penggunaan dan eksplorasi summber daya tersebut secara lestari, serta meningkatkan kerjasama secara integral terpadu antara dunia pendidikan dan masyarakat serta pemda dalam rangka mengembangkan jiwa kebaharian, meningkatkan budaya makan ikan dan pengembangan usaha perikanan dan kelautan,

Bupati Bantul Drs. H. Suharsono dalam sambutan selamat datang menyambut baik gelaran Festival Budaya Bahari ini, kehadiran Wakil Gubernur DIY Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo Paku Alam X tentunya membawa makna tersendiri, terutama dalam membangunkan semangat di kalangan masyarakat pesisir untuk terus bekerja keras dalam meningkatkan taraf kehidupan yang berbasis sumber daya lokal ,

“ Aktivitas para nelayan dan masyarakat pesisir tentu tidak dapat dilepaskan dengan laut, sebagai budaya yang telah diwariskan secara turun temurun oleh nenek moyang kita, dengan diadakannya Festival Budaya Bahari 2019 ini, saya yakin masyarakat akan semakin mencintai laut dan kekayaannya sehingga tetap terjaga kelestariaanya dan terus bermanfaat bagi generasi yang akan datang serta dapat menyediakan lapangan pekeraan, meningkatkan income dan dari situlah kita akan mempunyai ketahanan pangan dan gizi, “ tuturnya.

Disamping itu kita juga harus mempunyai komitmen menjaga pelestarian tradisi kehidupan masyarakat pesisir, karena itu kami mengucapkan terima kasih kepada Pemda DIY atas semua prakarsanya dalam penyelenggaraan Festival Budaya Bahari 2019, dengan berbagai kegiatan yang mengangkat dan memperkenalkan kekayaan laut kepada masyarkat, tentu kedepannya kita mengharapkan akan mampu meningkatkan potensi pendapatan daerah khususnya bagi  nelayan dan masyarkat pantai yang bersinergi dengan dunia pariwisata.

Sementara itu Wakil Gubernur DIY Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo Paku Alam X, dalam sambutan pengarahannya, mengapresiasi digelarnya Festival Budaya Bahari 2019 ini yang secara nyata menjadi sebuah upaya memberdayakan kemajuan Yogyakarta melalui pengejawantahan semangat “ Jogja Menghadap ke Selatan “ , yang dapat diartikan pembangunan DIY akan fokus pada pengembangan kesejahteraan wilayah pesisir, sekali lagi dari “ Among tani menuju dagang layar” sekaligus sebagai upaya pengembangan potensi samudera yang kita miliki.

Dia berpesan selalu jaga kelestarian lautan kita, sudah menjadi tugas manusia untuk memperindah keindahan dunia, menjaga bumi agar menjadi tempat yang layak untuk ditinggali, dalam konteks ini, tatanan Hamemayu Hayuning Bawana dapat diturunkan menjadi Hamemayu Hayuning Tirta (air) dan Hamemayu Hayuning Samudra (laut) yang dapat diartikan bahwa seluruh manusia memiliki kewajiban kolektif untuk menjaga kelestarian sumber daya air dan lautnya. “ Kita semua harus melibatkan diri dalam ikhtiar kolektif agar tirta dan samudra menjadi sahabat manusia, sehingga tidak menimbulkan berbagai bencana dan bahaya, “ tandasnya. (rachmanto)

 

 

Komentar (0)

SIGN IN YOUR ACCOUNT TO HAVE ACCESS TO DIFFERENT FEATURES

CREATE ACCOUNT

FORGOT YOUR DETAILS?

GET A QUOTE

We'll do everything we can to make our next best project!

TOP